PINTER HUKUM
#1 Platform for Legal Education and Consulting • Penyedia Layanan Jasa Hukum Terlengkap dan Terpercaya di Indonesia
Opini  

Kurangnya Kesadaran Masyarakat dalam Membuang Sampah pada Tempatnya

Lack of Public Awareness in Disposing of Garbage in its Place

Avatar of Pinter Hukum
Kurangnya Kesadaran Masyarakat

Kurangnya Kesadaran Masyarakat

Kurangnya kesadaran masyarakat dalam membuang sampah pada tempatnya banyak memiliki dampak negatif. Sampah merupakan permasalahan sosial dalam masyarakat yang sangat sulit untuk diatasi. Sampah merupakan barang yang sudah tidak berharga dan tidak memiliki nilai ekonomi di dalamnya (Alex, 2012). Pembuangan sampah yang tidak dirawat dengan baik dapat menimbulkan masalah yang besar, karena penumpukan dan membuang sampah sembarangan di lingkungan terbuka dapat mengakibatkan pencemaran tanah yang kemudian berdampak pada saluran air tanah. Begitu pula dengan pembakaran sampah dapat mengakibatkan pencemaran udara, pembuangan sampah ke sungai dan selokan dapat mengakibatkan pencemaran air, dengan tumpukan sampah yang dibuang ke sungai dapat menyebabkan tersumbatnya saluran air sehingga terjadi banjir (Sicular 1989).

Sustainable Development Goals (SDGs) merupakan tujuan pembangunan berkelanjutan yang dirancang oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan maksud meningkatkan kesejahteraan masyarakat di seluruh dunia. Program SDGs ini bertujuan untuk menyelesaikan permasalahan sosial dan ekonomi di negara-negara yang membutuhkan bantuan.

Program SDGs ini memiliki 17 tujuan di dalamnya dengan harapan dapat tercapai di tahun 2030. Dalam poin ke 12 mengenai responsible consumption and production. Pengelolaan sampah yang berkelanjutan merupakan salah satu bentuk tanggung jawab atas konsumsi dan produksi yang telan dilakukan. Konsumsi yang berlebihan tentu akan menghasilkan sampah yang berlebihan sehingga mempengaruhi tempat pembuangan sampah yang ada.

Tiga perempat tempat pembuangan sampah, pantai merupakan tempat pembuangan sampah terbesar di dunia. Banyak pantai pemandian dan tempat wisata berserakan dengan bahan dan zat yang berbahaya, berbagai limbah seperti sisa jaring plastik, puntung rokok, dan sedotan plastik.

Baca juga: Resensi Buku: Rekognisi Hukum Adat dan Masyarakat Hukum Adat dalam Sistem Ketatanegaraan Indonesia

Tentunya hal ini juga mempengaruhi ekosistem laut (SDGs 14). Selain ekosistem laut, sampah yang tidak dikelola dengan baik juga berdampak pada ekosistem darat (SDGs 15). Contohnya sampah plastik yang tidak dapat terurai di dalam tanah, hal ini menyebabkan sebagian besar sampah plastik menyumbat saluran air dan sungai, serta dapat ditelan oleh beberapa hewan.

Masalah Sampah di Masyarakat

Kehadiran sampah di suatu lingkungan tentu menjadi masalah yang harus diselesaikan dengan cepat. Sampah yang menumpuk akan terus meningkat seiring berjalannya waktu. Bahkan sampai saat ini masih bisa kita lihat bahwa ada banyak sekali sampah yang berserakan di pinggir jalan, bahkan di selokan, sepanjang pantai dan sungai yang mengalir pun menjadi tercemar karena tumpukan sampah yang tersebut. Kehadiran sampah di suatu lingkungan tentu menjadi masalah yang harus diselesaikan dengan cepat.

Beberapa lingkungan sering mengalami banjir yang juga merupakan salah satu dampak dari tumpukan sampah yang semakin membanyak karena mengganggu jalur aliran air. Selokan yang dipenuhi oleh sampah sering kali membuat jalanan menjadi tergenang air sehingga air keluar dari jalur yang seharusnya karena selokan tersebut dipenuhi oleh sampah yang membuat aliran air tersumbat. Namun, kesadaran masyarakat akan hal tersebut masih belum bisa membuat mereka untuk mengubah kebiasaan buruk mengenai membuang sampah sembarangan.

Pantai yang seharusnya menjadi tempat wisata tetapi lautnya dipenuhi oleh sampah-sampah dari pengunjung lain tentu membuat suasana tempat wisata tersebut menjadi kurang baik. Sudah ada beberapa program yang inisiatif membersihkan pantai dan memberi himbauan untuk membuang sampah pada tempatnya.

Namun para pengunjung tetap melakukan kebiasaan buruk karena terlalu malas untuk membuang sampah pada tempatnya. Mereka lebih memilih membuang sampah sembarangan yang menyebabkan sampah-sampah tersebut terbawa angin dan masuk ke air laut, hal ini juga menyebabkan dampak negatif bagi makhluk hidup yang ada di dalamnya.

Permasalahan sampah di indonesia antara lain semakin meningkatnya jumlah sampah yang dihasilkan oleh masyarakat setempat. Jumlah sampah yang dihasilkan oleh penduduk Kota Pangkalpinang pada tahun 2028 sebanyak 208.520 jiwa adalah 232.136,35 ton per tahun dan sampah yang bisa dikelola hanya sebesar 141.193,19 ton per tahunnya (DLH Prov. Kep. Babel 2018).

Hendri (2019) mengemukakan bahwa sampah yang dihasilkan oleh penduduk Kota Pangkalpinang mencapai 160 ton hingga 200 ton dalam kurun waktu satu hari, tetapi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang memiliki luas sekitar 2,5 hektar di kawasan Parit Enam sudah melebihi kapasitas yang seharusnya sehingga membuat Pemerintah Kota (Pemkot) Pangkalpinang mulai kesulitan dalam mengatasi persoalan sampah.

Minimnya tempat pembuangan sampah, sampah-sampah yang menumpuk ini menjadi sarang dan tempat berkembang biak serangga dan tikus sehingga bisa membahayakan kesehatan, selain itu juga sampah menjadi sumber pencemaran tanah, udara, dan air.

Setelah diamati, tempat sampah yang ada di Pasar Pagi kini sudah tidak ada lagi. Amir Laode (2023) memberikan penjelasan bahwa kontainer sampah di Pasar Pagi ini ditiadakan, ada beberapa alasan mendasar yakni masyarakat sekitar yang dinilai kurang bisa diajak bekerja sama dalam membuang sampah, seperti membuang sampah asal-asalan sehingga membuat sampah berserakan di luar kontainer.

Selain itu, sampah yang ada di kontainer tersebut lebih didominasi oleh sampah dari pemukiman warga daripada sampah yang ada di pasar tersebut. Dengan ditiadakannya kontainer sampah ini tentu semakin membuat timbunan sampah yang membuat udara semakin tercemar.

Seperti yang kita tahu bahwa kebersihan merupakan hal yang sangat penting bagi kesehatan tubuh, tetapi kesadaran masyarakat sekitar masih kurang dalam menerapkan kebiasaan hidup bersih seperti membuang sampah pada tempatnya, terkadang alasan beberapa masyarakat membuang sampah sembarangan.

Jika kita mengunjungi pasar-pasar yang ada di sekitar rumah, dapat kita lihat bahwa kebersihan di pasar sangat kurang terjaga, banyak sampah yang berserakan setelah berjualan. Tumpukan sampah yang berserakan tersebut dapat mengganggu kesehatan kita jika dibiarkan terus menerus.

Cara Mengatasi Masalah Sampah

Ada beberapa cara untuk mengatasi permasalahan ini diantaranya yaitu memperbanyak tempat untuk membuat sampah, kalau bisa tempat sampah tersebut diletakkan di setiap sisi yang ada di pasar agar memudahkan para penjual dan pembeli dalam beraktivitas, melakukan sosialisasi mengenai betapa pentingnya kebersihan dengan membuang sampah pada tempatnya demi menciptakan suasana yang bersih dan nyaman.

Dengan begitu kita bisa meminimalisir tumpukan sampah yang akan terjadi. Ada juga salah satu cara untuk mengurangi sampah-sampah yang berserakan dengan mendaur ulang sampah-sampah yang ada. Sebelum itu sampah-sampah tersebut harus dipisahkan terlebih dahulu antara sampah plastik, kaleng, kaca, sisa-sisa makanan agar dapat lebih mudah dalam mendaur ulang sampah-sampah tersebut.

Baca juga: Tiga Langkah Mudah Mengelola Sampah Yang Ada di Rumah

Untuk sebagian orang yang memiliki tingkat kreativitas yang lebih tinggi mungkin lebih memilih untuk menjadikan barang-barang yang tidak terpakai itu menjadi sebuah kerajinan yang nantinya bisa dijual kepada masyarakat yang tertarik dengan kerajinan tangan.

Kita harus mulai membiasakan diri untuk menghilangkan kebiasaan yang buruk, oleh karena itu kita harus menjadi contoh dalam penerapan hidup bersih dengan membuang sampah pada tempatnya. Kita juga harus bisa membedakan sampah-sampah yang organik dan non-organik agar dapat lebih mudah dalam proses daur ulangnya.

Mengelola sampah

Pembuangan sampah yang tidak dipisah dapat merusak dan menurunkan nilai material yang terkandung dan masih bisa digunakan dalam sampah tersebut. Bahan-bahan organik dapat mencemari bahan-bahan yang dapat di daur ulang, kandungan racun juga dapat merusak kegunaan kedua bahan tersebut.

Tumpukan sampah memang membawa banyak dampak yang kurang baik bagi kesehatan tubuh. Namun jika kita ingin mengubah kebiasaan buruk dengan membuang sampah pada tempatnya, maka itu akan meningkatkan kualitas hidup yang bersih. Penerapan membuang sampah pada tempatnya dapat dimulai dari diri kita sendiri yang kemudian bisa menjadi contoh bagi masyarakat yang sering membuang sampah sembarangan. Jika melihat ada masyarakat yang membuang sampah sembarangan maka kita harus bisa menegurnya agar dapat membuang sampah pada tempatnya.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan bahwa minimnya tempat sampah dan kesadaran masyarakat akan pentingnya membuang sampah pada tempatnya menjadi permasalahan pada topik kali ini. Di beberapa lingkungan biasanya sering melakukan gotong royong setiap hari minggu agar menjaga kebersihan lingkungan mereka, seharusnya hal tersebut diterapkan di setiap lingkungan agar kebersihan dan kenyamanan di sekitar tempat tinggal kita menjadi terjaga. Maka dari itu peran kita sebagai masyarakat sangat perlu diperhatikan demi melangsungkan kehidupan yang sehat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

× Konsultasi Gratis